Cara Merawat Ikan Cupang

Ikan cupang atau Siamese Fighting Fish adalah hewan peliharaan yang sangat populer. Tidak hanya cantik dengan ekornya yang panjang, tetapi mereka juga memiliki kepribadian yang keren. Cupang sering disebut sebagai “kucing dan anjing dengan sisik” di bawah air. Meskipun memiliki kepribadian yang hebat, mereka cenderung agresif terhadap cupang lain (baik jantan maupun betina), sehingga seringkali mereka hidup menyendiri. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin cocok untuk teman tangki. Namun, keberhasilan situasi ini terutama bergantung pada temperamen cupang, ukuran akuarium, dan faktor lainnya juga. Jika Anda tertarik menjadi pemelihara ikan cupang dan sering bertanya-tanya bagaimana cara merawat ikan cupang, ada beberapa hal yang harus Anda ketahui untuk memperpanjang umur ikan Anda dan membuatnya tetap sehat dan bahagia. Nah, berikut ini panduan cara merawat ikan cupang:

Cara Merawat Cupang – Siapkan Tangki Anda dengan Benar

Jika Anda benar-benar ingin berhasil merawat cupang, Anda harus meluangkan waktu saat menyiapkan akuarium cupang Anda. Misalnya, ikan Anda perlu memiliki banyak ruang untuk bergerak. Untuk ini, Anda memerlukan setidaknya tangki ikan 3 galon, lebih disukai yang lebih besar. Tangki mana pun yang Anda pilih harus memiliki filter dan pemanas yang dapat disesuaikan. Pastikan Anda memilihnya berdasarkan ukuran akuarium yang tepat sehingga ikan Anda tidak terlalu panas. Suhu yang disarankan untuk cupang adalah 78 derajat hingga 80 derajat Fahrenheit.

• Pastikan Anda mendaur ulang tangki baru Anda dengan benar sehingga akuarium Anda memiliki sistem penyaringan yang sehat yang tugasnya membentuk koloni bakteri sehat yang menghilangkan limbah beracun. Bersepeda di tangki Anda memastikan ikan Anda tetap sehat.

• Gunakan air yang tidak mengandung klorin dan lakukan penggantian air 25% setiap minggu dan penggantian air penuh sebulan sekali. Selama penggantian air total, Anda harus mengeluarkan ikan dan membersihkan kerikil, pasir, atau substrat dengan siphon.

• Pilih lokasi yang tepat untuk akuarium Anda. Tangki ikan Anda harus disimpan di area di mana ikan Anda tidak akan diisolasi dan dapat berinteraksi dengan Anda. Cupang sangat cerdas dan tampaknya mengenali pemilik hewan peliharaan mereka. Saat memilih lokasi untuk tangki Anda, pastikan itu bebas dari angin dingin atau panas yang berlebihan. Misalnya, Anda tidak boleh menyimpan akuarium di dekat jendela atau terlalu dekat dengan radiator, karena ikan Anda bisa menjadi terlalu panas atau dingin. Selain itu, sinar matahari langsung dapat menyebabkan masalah pertumbuhan alga yang berlebihan. Tentu saja, jika Anda memiliki teman akuarium pemakan alga untuk cupang Anda, maka ini tidak akan menjadi masalah, dan Anda mungkin akan menerima sedikit pertumbuhan alga untuk memberi makan pemakan alga Anda.

• Tempatkan akuarium cupang Anda di permukaan yang datar dan stabil yang tidak akan terlempar dari lokasinya. Anda bahkan mungkin ingin menyimpan ikan di meja atau meja menempel di dinding. Either way, menemukan tempat yang tidak akan mudah berdesak-desakan.

Cara Merawat Ikan Cupang – Pilih Dekorasi Tangki yang Aman

Berikan dekorasi yang memadai dan aman. Terkadang, ikan Anda mungkin lebih suka bersembunyi. Oleh karena itu, Anda harus menyediakan berbagai macam sutra atau tanaman hidup. Anda juga dapat menawarkan gua dan tempat persembunyian lainnya. Apa pun dekorasi yang Anda pilih, pastikan itu aman untuk sirip halus. Salah satu cara untuk mengujinya adalah dengan memasangkan sepasang stoking di atas dekorasi, dan jika stoking robek, itu terlalu kasar untuk ikan Anda.

Cara Merawat Ikan Cupang – Terapkan Strategi Pemberian Makan yang Benar

Cupang cenderung makan berlebihan, dan ini dapat menyebabkan penambahan berat badan, sembelit, obstruksi, kembung, dan bahkan kematian. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk melakukan hal berikut:

• Berikan cupang Anda jumlah makanan yang benar: Cupang Anda hanya boleh makan makanan sebanyak bola matanya. Artinya, 3-4 pelet atau 1-2 kata darah sudah cukup sering. Anda juga harus memberi makan ikan Anda satu atau dua pelet atau makanan hidup sekaligus. Ini akan memastikan dia memakannya dan tidak terlalu banyak makanan yang masuk ke dasar akuarium sebelum dia bisa mengambilnya. Jika dia tidak menghabiskan makanan yang diberikan dalam waktu 5 menit, keluarkan, sehingga Anda tidak mengotori air akuariumnya.

• Beri Makan Cupang Anda Secara Teratur: Beri makan ikan Anda setiap hari. Beberapa orang melewatkan satu hari, dan kebanyakan orang memberi makan dalam jumlah kecil dua kali sehari. Jika Anda perlu pergi berlibur, hindari pengumpan akhir pekan tersebut karena dapat mencemari air dan menyebabkan pertumbuhan bakteri dan pembusukan sirip. Sebaliknya, mintalah seseorang yang Anda percaya untuk datang dan memberi makan ikan Anda setiap hari atau setiap hari alternatif. Pastikan mereka tidak memberi makan ikan Anda secara berlebihan saat Anda pergi.

• Variasikan Pilihan Makanan Cupang Anda: Seperti Anda, cupang tidak suka makan jenis makanan yang sama setiap hari. Oleh karena itu, Anda harus menawarkan mereka berbagai makanan untuk membuatnya menyenangkan. Beberapa pilihan bagus adalah pelet atau serpihan premium, beku. cacing darah hidup atau kering, larva lalat buah atau lalat buah tanpa sayap, dan udang air asin.

Sebagai kesimpulan, semoga Anda dapat berhenti mencari cara merawat ikan cupang dan keluar dari sana dan mendapatkannya – baik melalui adopsi atau pembelian. Namun, agar ikan Anda tetap sehat dan bahagia, Anda harus mengikuti tips yang disebutkan di atas. Semoga berhasil dengan teman ikan cupang skala baru Anda.